All posts by Leksana TH (www.sscleadership.com)

I believe that an organisation does not change until its leaders do. My approach in facilitating an organization to change is to bring lightness and self-awareness into the learning space of leaders. As a coach, I blend the mind, heart and body wisdom to support clients and invoke the alignment of their mindset and behavior. My caring and deep passion in facilitation creates a safe learning environment that builds trust, openness and promotes insights. After leading a global life agency operation, I found my purpose to be the 'light for others' in their self discovery journey. Since then I have been learning and practicing various human development approaches. Some of the engagements that I have been working are in the design and delivery of top team journeys, organization transformation, culture change, leadership development, structured learning solutions, talent management, career mapping and performance management. I am a PCC level - ICF certified, NCC Newfield Network Coach and CTT Consultant of Barrett Values Center. My main coaching areas include transitional leadership, succession, leadership capabilities, and talent grooming. In 2001 I established SSC, a catalyst for organizational change. email: leksanath@hotmail.com Skype: leksana.th

VUCA LEADERS LEARN MULTIPLE PERSPECTIVES FROM DIFFERENT CULTURE

Adaptive leaders in VUCA world should never stop learning and developing. With glooming uncertainty and unpredictable change, they require a new leadership mindset and should be ready to work continuously to hone their adaptive skills.

Intercultural training and deep coaching can play a major part in developing adaptive leaders in any organisation working in a VUCA environment:

  1. Agile coaching helps leaders to reflect and examine their current approaches to leadership. Through this approach individuals’ levels of openness, resilience, attitudes to change and ability to work with multiple perspectives are developed. This transformational process enable leaders to focus on the critical skills they need to develop and practise flexing their current style. 
  2. Intercultural training  focuses on building self-awareness, understanding multiple perspectives and adapting behaviours in unfamiliar environments.  This can be useful in the pandemic era as leaders need to be more adept at managing internal tension, making decision and problem solving creatively in a very unfamiliar territory.
  3. Learning to understand different culture can also spark new awareness on how leaders listen and expressing their intentions. These communication skills are essential and can enhance the adaptive ability to engage multiple stakeholders in a turbulent change environment.

LEKSANA TH

FOLLOW ON INSTAGRAM:

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

EIGHT WISDOMS ON HOW TO BE A HAPPIER PERSON

One of the most common question I come across during a facilitation in my class or from my coachee is how to be a happy person? 

This question might appear in many forms. This question has been fuelling trillion dollar industry ranging from self helps to all kind of escapade offers. 

I would like to invite you to just pause for five minutes and read this sharing. They are distilled from many learning sources including my own reflections.

To be a happy person is a choice. The power of choice lies inside us. We are born in different kinds of situations. We have grown up in different circumstances. Each of us carries a baggage of our own past. We are not free from separation, loss, illness, or any form of what we call sufferings. 

These eight wisdoms can be your path-light for living happier life: 

1. Everything happens for a reason. In this pandemic many people loss jobs or suffer from deflated income. This is not good. Dwelling on feeling of loss due to this situation is even worse. When we can accept the reality, we start seeing and moving on with new possibilities. This is a positive attitude. 

2. Human being cannot live in isolation. We are working, have a family and living with neighbours. Not everyone we meet is always kind and please us. We may get hurt by what others have said or done. There are things we just simply need to forget or forgive. So we do not carry heavy burden of grudge or hatred to someone.

3. Our spontaneous reactions to any threat can be: flight, freeze or fight. These are our way of survival since our evolution as human being. When we do not train our amygdala response, we are fallen to victim, blame or avoidance. Let us embrace worry as an indicator and reflection what we need to anticipate and manage better. Have faith that winter will turn to spring and summer. 

4. Lead a simple life. We need three meals a day, a bed to sleep, home to rest and a partner to share our heart. When we appreciate what we have, such as simple as, our health, breathing fresh air, enjoy our food, have people to talk with or perhaps listening to the sounds of rustling leaves. That is good enough to appreciate the beauty of nature and life. 

5. The most precious treasure we have is our health. Health can be very expensive, if we do not not keep it. Exercise routinely. Drink plenty of water. Eat nutritious food and less junk food. Rest enough to rejuvenate your vitality. Learn when you need to pause to take a deep breath while you work. 

6. When we live not for ourselves but also for others we will have stronger spirit and energy. Many times for those who pursue power, wealth and comfort for themselves end in misery. For those who have rooted noble purpose: to give to others, will find a way to live a better life, and therefore be happier. 

7. When we give and expect nothing in return we just simply be the giver and abundance will follow us. This is law of nature. The relationship does not work in a straightforward time line. The universe has its own unique way to fulfil this law. Dont expect more, expect less and you will not be disappointed. 

8. Many of us can be narrow sighted and cannot see what is beyond horizon. When we only use logic and what can be seen or heard by our five sense then we might loss our intuition, insight and imagination. Our ability to sense what is beyond our logic and five sense is a vital source for our growth. Meditate and reflect routinely so that our consciousness could expand and heighten.

LEKSANA TH

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

RESOURCEFULNESS VS. POWER

In this digital and VUCA age, information is easily accessible. Thus, a leader needs to distinguish between an informed or resourceful person and an intelligent person.

At times, a person who occupies a high position in the organization hierarchy may have access to ‘privileged’ information about the company’s medium to long-term strategic plans. He may then use this information to impress his subordinates and thus, make himself appear to be intelligent. Is he really intelligent or is he merely more informed due to his position in the organization?

An adaptive leader in VUCA era should be able to tell the difference between intelligence and being informed or resourceful. 

What practices have you implemented to be resourceful leader?

LEKSANA TH

FOLLOW ON INSTAGRAM:

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

LISTENING AT A DEEPER LAYER

In conversation, most of us prefers to speak than to listen.
Through listening, a leader is able to fully apprehend the heart of the matter and thus take appropriate action.

An adaptive leader listens attentively to find out the “inside” of the speaker. It is through listening that an adaptive leader is able to truly understand his followers’ care and concern hence manage them. 

Some of the key points in enhancing our listening skills include: 

Paying attention, care and interest to the speaker by making encouraging and acknowledging sounds, with positive body language. 

Asking questions that matter to both of you and the speaker.

Taking notes and giving appropriate feedback. Listening to what has been said and what is left unsaid (the silence). This is also called understanding the motives of the speaker. 

Through better listening, we will gain a better understanding and therefore, build rapport with the speaker. This is the foundation of trust and stronger relationship.

Do you agree listening is important for you and leaders in your organisation?

LEKSANA TH

FOLLOW ON INSTAGRAM:

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

GROUP LEARNING FOR ADAPTING TO CHANGE IN VUCA WORLD

Learning, for individuals or groups, is an active process of gaining information, understanding, or capabilities. Learning is a process of action and reflection, in which action is taken, assessed, and modified to produce desired outcomes.

Most work in organisations, however, requires coordinated action among multiple individuals. While learning has been on-going on individual basis through trainings and assignments, most organisations have failed to learn at group level.

To be successful, groups must access knowledge, develop a shared understanding of how best to apply it, and act in a coordinated manner that is reflective of new insights. This means work in groups frequently requires collective learning. 

While in a group setting, interacting with other divisions and multiple disciplines, can you feel confident and safe to do these actions without getting any setbacks?

  1. Asking questions candidly
  2. Sharing information openly
  3. Seeking help as needed
  4. Experimenting with unproven actions
  5. Talking about mistakes?
  6. Seeking accurate feedback

If you do not feel not safe to do any one of these, perhaps it is a time for your organisation and leaders to reconsider what sort of collective mindsets need to be identified and shifted.

In the VUCA age, the speed of collective learning and adaptation to a complex world start with “feeling safe” in doing 1-6 in a group setting.

LEKSANA TH

FOLLOW ON INSTAGRAM:

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

HOW IS YOUR LISTENING AS A LEADER? (vuca series on leadership transformation)

Leadership Power and Influence will depend on their capability to listen beyond words but the extent to which meaning and intention are captured and expressed

Kekuatan seorang leader untuk menggerakan teamnya melakukan transformasi mindset, skill dan action menuju peak performance sangat tergantung dari kemampuan leader untuk mendengar.

Mendengar dan berbicara adalah bagian dari proses komunikasi yang amat penting. Sebagai manusia normal kita secara otomatis bisa mendengar sejak lahir oleh karena itu kita berasumsi memiliki ‘kemampuan mendengar’ selama indera pendengaran masih berfungsi. Kita mungkin baru menyadari peran dari ‘mendengar’ dan ‘berbicara’ saat kita mencoba untuk memahami, menggali, kemudian mencoba mempengaruhi, mengubah pendapat, atau memotivasi orang lain. Suatu saat anda berbicara kepada atasan anda menyampaikan keprihatinan atas sulitnya membuka pasar di daerah tugas baru anda. Atasan mendengarkan anda berbicara namun perhatiannya seolah tidak tertuju kepada apa yang sedang anda sampaikan. Dengan nada yang meyakinkan, atasan anda mencoba menutup pembicaraan dengan komentar bahwa kesulitan seperti itu adalah biasa bagi mereka yang sedang ditugaskan ke daerah baru. Atasan anda memberi saran anda perlu bekerja lebih keras dan bersungguh-sungguh supaya hasil yang anda capai sesuai target yang diberikan. Anda mengiyakan sarannya karena anda juga merasa perlu menjaga keharmonisan hubungan dengan atasan. Namun anda tidak menyangkal dalam hati anda merasa sia-sia berbicara kepadanya. Dari gestur tubuh atasan dan suasana pembicaraan, anda merasa tidak ‘didengar’ dan ‘dipedulikan’. Disaat lain anda pulang kerumah larut malam karena masih banyak pekerjaan yang tertunda di kantor dan keadaan lalulintas yang macet di perjalanan. Sesampai di rumah anda bertemu dengan istri anda yang baru saja selesai makan malam dengan anak-anak anda. Anda berada di meja makan dan mengajak bicara istri anda. Saat itu istri anda bertanya bagaimana keadaan di kantor. Anda bercerita mengenai team yang baru saja bergabung dalam struktur organisasi anda. Anda mengungkapkan rasa prihatin dengan team baru ini karena mereka memiliki track record kegagalan dikantor cabang lain. Anda merasa sedang diberi tugas untuk mengubah team baru ini agar bisa berprestasi. Anda merasa ini tidak adil karena dengan target yang lebih besar malahan anda diberi sumberdaya yang ‘lemah’. Istri anda mendengar sambil menyiapkan makan malam dan memberi komentar bahwa apapun yang dihadapi perlu disikapi dengan sabar. Istri anda berganti menceritakan bagaimana tetangga sebelah anda yang sedang membangun rumah membuat suara yang sangat kencang di siang hari karena sedang membongkar tembok lama. Anda belum selesai menumpahkan uneg-uneg persepsi diperlakukan tidak adil. Namun anda merasa tidak sreg dengan respon istri yang sepertinya kurang bisa ‘nyambung’ jika diajak bicara. Anda merasa tidak dipahami. Komentar istri yang lebih banyak memberi advis dan tidak bertanya membuat anda memiliki kesan istri tidak ada kemauan untuk mendengar lebih jauh atas apa yang sebenarnya terjadi. Anda merasa lelah dalam pembicaraan karena sepertinya anda harus menjadi orang yang kuat menahan beban keadaan dan malahan harus menanggapi keluhan istri mengenai tetangga sebelah.

Satu hal seperti ini yang menumpuk dari satu pembicaraan ke pembicaraan lain membuat anda merasakan adanya kesenjangan berkomunikasi dengan orang-orang yang ada di sekitar diri anda. Berapa banyak diantara kita yang pernah mengalami apa yang saya ilustrasikan diatas? Mungkin tidak persis sama, namun anda berada pada situasi pembicaraan dimana anda merasa tidak ‘didengar’?

Berikut ini adalah beberapa hal yang bisa menjadi bahan pertimbangan anda  untuk menilai kembali bagaimana selama ini anda mendengar.

  1. Mengenali perbedaan antara sekedar bergantian berbicara versus dialog yang bermakna bagi kedua belah pihak.
  2. Melepaskan sementara agenda pembicaraan anda pada saat orang lain sedang berbicara.
  3. Mendengarkan apa maksud pesan yang ingin disampaikan?
  4. Bagaimana menghadapi mereka yang menjadi defensif saat anda memberi input mereka?
  5. Bagaimana membuat agar orang yang anda ajak bicara menjadi lebih terbuka?
  6. Bagaimana membuat agar diri anda kredibel dan orang mendengarkan anda?
  7. Bagaimana mengatakan terus terang tanpa menimbulkan konflik?

Pembicaraan adalah bagian yang penting dari kehidupan kita sehari-hari. Yang membedakan kita dengan makhluk lain adalah kemampuan berpikir, menyesuaikan diri, merencanakan dan mengkomunikasikan pemikiran kita. Melalui pembicaraan kita bisa memberi, menerima, menolak ide, saran, menyampaikan informasi, memberitahu keprihatinan kita, menunjukkan sikap peduli atau perhatian. Melalui pembicaraan kita membuka kemungkinan baru,  membentuk harapan, dan juga memberi atau mendapatkan semangat. Namun berapa banyak diantara kita setelah selesai dari suatu pembicaraan justru merasa semengat atau energi kita seperti terkuras? Emosi kita terpengaruh menjadi kecewa, sedih, frustasi, tersinggung, cemburu, malu, atau bahkan merasa disalahkan dan menjadi kesal? Bahkan barangkali anda menghindar untuk berbicara dengan orang-orang tertentu kalau tidak terpaksa sekali?

Bagaimana kita mengetahui dan memahami orang lain sangat tergantung dari bagaimana kita mendengar? Kegagalan untuk ‘mendengar’ orang lain menjadi salah satu penyebab memburuknya atau bahkan keretakan dalam hubungan. Efek dari retaknya hubungan inilah yang sering menjadi sumber masalah dalam organisasi. Kita mengejar pencapaian kinerja dengan membuat perencanaan, menggalang dukungan dan memonitor apa yang terjadi di lapangan. Tapi tanpa kita sadari kita menciptakan bibit perpecahan yang penyebabnya berasal dari cara kita mendengar dan berbicara. Tanpa disadari dan disengaja, kekeliruan dalam mendengar dan berbicara telah mengakibatkan kita menjadi manusia yang tidak efektif, reaktif, emosional, menyinggung perasaan orang lain atau bahkan menyuburkan energi mubazir yang akan terbuang dalam konflik. 

Kemampuan mendengar dan berbicara seorang leader amat penting untuk mengelola proses transformasi. Ketika mendengar kita tidak hanya memperoleh informasi. Kita merasa mendengar namun belum tentu kita memperhatikan atau menyadari bagaimana sebenarnya kualitas diri kita dalam hal ‘mendengar’. Sama seperti kita menghirup udara dan bernafas. Kita melakukannya secara otomatis dan tanpa sadar. Karena sedemikian terbiasanya dengan proses mendengar kita cenderung tidak menyadari untuk dapat merasakan dan menilai dimana perhatian dan kesadaran diri kita saat mendengar. 

Mendengar bukanlah kegiatan pasif. Mendengar adalah suatu pilihan. Anda bisa memutuskan apakah anda mau mendengar dengan baik kepada orang yang anda ajak bicara. Untuk bisa mendengar dengan baik anda perlu disiplin, berlatih dan membentuk kebiasaan baru. Kemampuan ini tidak akan tumbuh dengan sendirinya tanpa kita belajar dan mempraktekkannya. Membangun kebiasaan baik mendengar dan melepas kebiasaan buruk kita pada saat mendengar adalah proses transformasi. Seringkali walaupun anda sudah mempunyai niat ingin mendengar dengan baik pada awal pembicaraan, tapi sampai akhir pembicaraan tanpa sadar pikiran anda sudah melayang kemana-mana sehingga bisa jadi tujuan dan maksud awal pembicaraan tidak tercapai dengan efektif. Bisa jadi juga dalam pikiran anda anda merasa sudah ada jawaban, ada saran, ada niatan yang ingin anda sampaikan. Anda kurang sabar menunggu giliran berbicara dan menyampaikannya. Ketidaksabaran dalam mendengar orang lain berbicara merupakan penyebab sebagian besar leader menjadi tidak efektif dalam membangun team yang engaged. Ketika anda merasa tidak nyaman dengan isi pembicaraan atau dengan orang yang anda ajak bicara, bisa jadi tanpa anda sadari anda tidak mendengarkan pembicaraan. Anda cenderung untuk tidak ‘mendengar’ isi pembicaraan tapi pikiran dan konsentrasi anda beralih ke hal lain yang bisa jadi masih ada kaitan atau sama sekali tidak dengan apa yang dibicarakan. Anda sudah memiliki penilaian apa dan siapa orang yang ada di hadapan anda. Isi penilaian anda mewarnai setiap pembicaraan yang disampaikan lawan bicara anda. Pikiran anda memproses mana yang benar sesuai dugaan penilaian anda. Anda mencocokkan apa yang sudah ada di benak anda dengan apa yang dikatakan lawan bicara anda. Akibat proses ini anda menjadi tidak jernih lagi dalam proses mendengar. Agenda anda yang ingin mengkoreksi atau menyampaikan apa yang lebih penting menurut versi pemikiran anda menjadi pendorong untuk menggeser beberapa point penting yang disampaikan oleh lawan bicara anda. Dalam proses listening seperti ini anda bisa kehilangan fokus dan lepas dari perhatian terhadap:

  1. Apa niat orang yang sedang saya ajak bicara? (apa maksud, makna yang ingin dia sampaikan?)
  2. Apa plus poin yang ada pada apa yang disampaikan oleh lawan bicara saya?
  3. Apa yang dia butuhkan saat ini agar dia bertambah baik?

Distraksi dalam mendengar kerap terjadi terutama jika anda tidak tertarik dengan topik dan orang yang membawakan isi pembicaraan. Atau mungkin ada hal lain yang anda merasa lebih penting di benak anda. Bisa jadi juga kalau anda mendengarkan malahan anda yang harus mengubah opini, keyakinan atau bahkan pendapat anda. Dan karena hal ini anda merasa tidak nyaman. Hal ini pula yang membuat anda menjadi ‘kurang’ mau ‘mendengar’ apa yang disampaikan atau dibicarakan. Mendengar dengan empatik merupakan syarat agar seorang leader bisa terkoneksi dan membuat anggota teamnya merasa nyaman untuk lebih terbuka dengan dirinya. Mendengar dengan baik perlu keputusan memilih dan menjaga pilihan ini saat proses pembicaraan berlangsung. Kita perlu berulang mempraktekan disiplin untuk mendengar dengan cara dan proses baru. 

Mendengar secara benar memerlukan energi, perhatian dan fokus. Mendengar juga merupakan proses berlangsungnya perpindahan informasi dan energi yang terjadi dalam kelompok. Pernah saya melakukan fasilitasi kepada team yang terdiri dari beragam latar belakang peserta yang merupakan pejabat level senior. Setelah empat jam memfasilitasi proses diskusi dengan mereka, saya merasa kelelahan padahal tidur saya amat cukup semalam. Saya menyadari ketika melakukan refleksi atas apa yang sudah terjadi kalau medan energi saya terganggu. Saya berusaha penuh memahami poin demi poin yang dikemukakan masing-masing peserta yang egonya cukup tinggi. Mereka terbiasa dilayani dan kata-katanya merupakan instruksi yang harus dituruti. Menjadi fasilitator team seperti ini butuh ekstra energi untuk menciptakan medan keterbukaan dan ruang yang dirasa aman bagi semua peserta untuk menjadi jujur terhadap diri mereka sendiri dan juga didalam forum itu. Saya merasa puas karena walaupun lelah, selama proses fasilitasi berlangsung saya bisa menjaga posisi netral dan tetap ‘mengalir’ untuk memfasilitasi pembukaan mindset mereka, pertukaran pendapat dan proses mengerucutkan serta mengkohesikan berbagai kepentingan menjadi satu medan. Dengan memutuskan bahwa saya perlu mendengar dengan baik dan menjadi role model, tanpa saya sadari mereka mulai mengikuti ritme yang coba saya bentuk. Tembok power, otoritas serta keakuanpun mulai mencair menjadi kesatuan dan perasaan memiliki satu tujuan besar. 

Mendengar juga bisa menjadi suatu pemberian yang amat berharga bagi orang lain. Satu bentuk pemberian yang amat bernilai adalah mendengarkan secara penuh, tanpa menghakimi, tanpa menyalahkan, namun dengan empati dan mendengarkan. Pernahkah anda memiliki pengalaman seseorang mendengarkan anda dengan atentif dan betul-betul dirinya hadir untuk anda? Anda merasa dipahami, dimengerti, didukung, anda merasa lebih segar, bersemangat dan memiliki energi baru setelah didengarkan. Orang yang mendengarkan anda tidak banyak berbicara namun betul-betul anda merasa ada terjembatani dari hati ke hati dengan dirinya. Saya teringat manakala salah satu klien saya terkena kanker stadium empat.  Hubungan saya dengan klien satu ini cukup dekat bahkan kami sudah seperti layaknya bersaudara. Saya turut mendampingi mereka (suami istri) saat mendengar vonis harapan usia yang tersisa dari dokter spesialis. Beberapa bulan dan tahun saya menelpon anggota keluarga klien saya dan saat itu saya mengajak mereka berbicara serta mendengar apa yang dirasakan dalam hati mereka. Setiap kali kunjungan dan telpon kita selesai saya bisa merasakan bagaimana mereka seperti memiliki harapan dan bisa menerima kondisi yang ada. Yang membuat saya bersyukur dan lega adalah betapa kekuatan Yang Memberi hidup kita bisa mengubah taksiran umur manusia. Klien saya bertahan sampai saat ini walaupun kankernya sudah menggerogoti hampir bagian-bagian organ tubuhnya. Dari waktu ke waktu saya selalu mengontak klien saya dan keluarganya. Mereka membagi suka dan duka perjuangan serta kondisi terkini. Saya bersyukur karena setiap selesai melakukan percakapan melalui telpon atau pas bertemu langsung, saya merasa telah melakukan satu hal yang berguna bagi orang lain. Saya merasa apa yang saya lakukan telah memberikan makna dan turut membesarkan hati klien saya serta keluarganya. 

Mendengar tidak bisa dilihat hanya sebagai suatu keahlian ataupun teknik saja. Mendengar bisa dikatakan ada unsur seninya. Ada banyak teknik mendengar yang kita sering jumpai dalam kesempatan pelatihan, seminar dan workshop. Active listening, reflective listening, assertive listening, emphatic listening, dan seterusnya. Teknik mendengar ini memberikan petunjuk apa yang bisa dan sebaiknya kita lakukan saat mendengar. Teknis tadi juga bagus untuk kita pelajari dan praktekkan. Namun mendengar bukan hanya tentang belajar cara-cara untuk membuat orang lain merasa didengarkan. Mendengar yang baik perlu keyakinan dalam diri kita bahwa proses mendengar adalah jembatan hubungan bagi diri kita ke orang lain dan yang menjadikan diri kita menjadi manusia yang utuh. Mendengar lebih dari bertukar informasi, pendapat ataupun membuat bersimpati terhadap orang lain. Mendengar merupakan proses kita untuk membina hubungan dan kepercayaan. Mendengar juga merupakan proses bagi kita untuk belajar, tumbuh dan berkembang sebagai manusia. 

Mari kita kupas lebih lanjut dengan menjawab pertanyaan dibawah ini untuk mengobservasi bagaimana selama ini diri kita mendengar? Coba anda jawab pertanyaan ini dan tulis jawaban anda. Cari rekan yang cukup dekat yang anda percayai dapat memberikan feedback dengan jujur dan objektif untuk menilai bagaimana anda ‘mendengar’. Berikan pertanyaan dibawah kepada rekan dekat anda tadi dan bandingkan serta diskusikan jawabannya dengan jawaban anda ketika menilai diri anda sendiri. 

  1. Sadari selagi ada kesempatan bagi anda untuk mendengar. Perhatikan diri anda saat anda memilih untuk mendengar apa yang terjadi? 
  2. Apa yang menjadi niatan anda saat anda mendengar dari orang lain? Dari tingkatan kesadaran mana niatan anda berasal ? 
  3. Apa saja yang menjadi fokus perhatian anda saat anda berbicara dengan orang lain? 
  4. Apakah ada percakapan yang terjadi dalam benak anda saat anda mendengar?
  5. Apa percakapan dalam benak anda ketika anda mendengar orang lain berbicara? 
  6. Apa yang muncul sebagai penilaian atau kesimpulan saat sedang maupun setelah selsai anda mendengarkan? 
  7. Apa perasaan yang muncul saat anda berbicara (terhadap anak buah, rekan kerja, atasan, anggota keluarga anda, orang yang sehari-hari berada di sekitar anda?), apakah ada pola tertentu? pola seperti apa? apakah pola itu membantu anda untuk menjadi leader yang adaptif?

Renungkan jawaban dari pertanyaan diatas. Diskusikan dengan orang yang memiliki hubungan dekat dan bisa menjadi partner dalam bertukar pikiran dan belajar bersama. Apa yang anda peroleh sebagai point pembelajaran dari hasil diskusi tadi? 

by: Leksana TH

a copyrighted article.

SUCCESS

A POETRY BY RALPH WALDO EMERSON

To laugh often and much; 

To win the respect of intelligent people
and the affection of children; 

To earn the appreciation of honest critics
and endure the betrayal of false friends; 

To appreciate beauty;
To find the best in others;

To leave the world a bit better, whether by
a healthy child, a garden patch
or a redeemed social condition;

To know even one life has breathed
easier because you have lived; 

This is to have succeeded.

A POETRY OF SUCCESS BY RALPH WALDO EMERSON

LEKSANA TH

FOLLOW ON INSTAGRAM:

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

SHAPING

THE TAO OF SHAPING IN LEADERSHIP

The conventional approach to develop leadership skills in the business world often relies on course based or in-class sessions delivered by trainers, lecturers from business schools, mentors or coaches.

In Chinese ancient philosophy, developing future leaders resembles a process of shaping a dough of clay into potteries. The art of shaping lies in the hands of the shaper, the clay and the tools used to perform the task. The synchronicity of the shaper’s mind, heart and senses will define the artistic processes of shaping. It is the imperfection that happens along the time line that create the perfection at the end.

Leksana TH

a reflection on October 28th, 2020

FOLLOW ON INSTAGRAM:

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

GROWING BUSINESS BY GROWING WITHIN

Dalam webinar ini saya ingin mengajak rekan-rekan para leaders mendengar langsung testimoni dan pengalaman dari salah satu klien saya yaitu Alliance Advisory Group International dari Singapura. Sejak 2009 saya mengenal klien ini dan telah bekerja membantu dalam mengcoaching perubahan dan pengembangan para leaders mereka di Singapura maupun ketika mereka berekspansi ke Indonesia.

Ikuti webinar ini yang akan membuka wawasan dan merupakan sharing dari tantangan bisnis serta kepemimpinan yang dialami oleh CEO AAGI, James Lim. Book waktu anda 27 Agustus 2020 pukul 20.00-21.30 di zoom. klik pendaftaran di :

https://bit.ly/GrowingWithin

Sampai bertemu di webinar !

MAKNA INTEGRITAS BAGI LEADER DI ERA VUCA DAN NEW NORMAL

Rekan2 para leaders dimanapun anda berada… Video ini adalah ekspresi dari keprihatinan mendalam saya terhadap banyaknya praktek leadership yang mengacu pada 4 kecenderungan ini:

1. Leadership ceremonial: mementingkan perayaan, peresmian, penghargaan yang pada intinya lebih menitikberatkan pada “ini lho kehebatan diri saya”.

2. Leadership pencitraan: menitikberatkan pada pembangunan “fasad” atau “citra” dirinya sebagai leader. Yang dipentingkan adalah kegiatan-kegiatan yang sifatnya hanya mendongkrak popularitas dan citra dirinya. Tujuannya satu: mengincar posisi kursi yang lebih empuk.

3. Leadership opportunistic: mementingkan aji mumpung dan celah lemahnya pengawasan serta peraturan hukum sehingga dengan mudahnya bisa memnanfaatkan kekuasaan untuk memperkaya diri dan lingkaran kroninya.

4. Leadership survival: mementingkan egonya untuk bisa tetap survive dan berada di kursinya atau bahkan kalau bisa naik keatas lagi dengan cepat. Apapun akan dilakukan untuk mencapai ambisi pribadinya.

Kita menyaksikan betapa banyak praktek leadership seperti yang saya sebutkan diatas secara tidak langsung telah ‘memiskinkan’ masyarakat dan juga mengerosi sendi-sendi kehidupan bernegara, berwirausaha, berkarya secara adil dan merata.

Sudah tiba saatnya praktek leadership harus menanamkan dan mengukur praktek INTEGRITAS agar kita bisa menyongsong masa depan yang lebih cerah dan lepas dari jerat kesulitan serta keterkungkungan inefisiensi di segala sektor usaha, pemertintahan dan tata kelola dari praktek kepemimpinan yang mengutamakan kepentingan diri sendiri dan lingkaran kroninya.

Berikut petikan sharing makna INTEGRITAS:

Integritas adalah prinsip atau pegangan esensial yang perlu dimiliki oleh seorang leader. Integritas merupakan suatu pilihan. Memilih apa yang benar dilakukan atas apa yang mudah dan membuat nyaman.

Motivasi serta pedoman untuk memilih apa yang benar terdiri dari: Kesadaran, Moral dan Etika, serta Nilai-nilai.  

Kesadaran seseorang yang masih seputar lingkaran kepentingan ego pribadinya tidak akan bisa sejalan dengan integritas. Hanya dengan kesadaran yang mengutamakan kepentingan yang lebih besar dari dirinya barulah seseorang bisa memilih apa yang benar. 

Moral dan etika merupakan kompas yang menuntun sikap dan perilaku. Dengan memiliki akar moral dan etika yang kuat maka seseorang akan termotivasi untuk memilih apa yang benar.  

Nilai-nilai yang mendukung sikap integritas adalah: keterbukaan, kepedulian, tanggung-jawab dan keberanian. Leader yang terbuka menunjukkan bahwa dirinya tidak memiliki agenda yang perlu disembunyikan. Leader yang peduli selalu mempertimbangkan efek keputusannya bagi orang lain. Leader yang bertanggungjawab bersikap mau mengakui kekeliruan tindakannya. Leader yang berani, mengambil langkah tegas walaupun ada risiko, godaan atau tekanan. 

Hambatan menjadi seorang leader yang berintegritas bukan datang dari luar namun justru dari dalam diri sendiri. Takut kehilangan jabatan dan kekuasaan. kehilangan kesempatan, dinilai tidak mampu, tidak dipercaya, tidak disukai, kehilangan kenyamanan. Rasa takut ini sering membelenggu para leader dan tidak jarang menaklukan keberanian untuk mempertahankan integritas dirinya. 

Dalam situasi lingkungan yang chaos, tidak menentu, dan cepat berubah, hanya organisasi yang adaptif dan responsif yang bisa bertahan dan tetap tumbuh. Organisasi yang didukung oleh para pimpinan yang berintegritas tinggi akan membangun kepercayaan dan komitmen dari segenap SDMnya. Dengan energi ini organisasi akan lebih cepat beradaptasi untuk survive dan tumbuh. Mari kita bangun praktek kepemimpinan yang berintegritas agar para leader sukses dalam membawa perubahan organisasi menghadapi tantangan era new normal.  

Penulis:

LEKSANA TH

https://www.instagram.com/leksanathcoach2greatness/

Click: Like + Subscribe dan Share

Youtube Channel Leadership Greatness: